Yang harus dilakukan di bulan pertama di Norwegia:

Akhirnya tanggal nov 2011, sampailah saya dan anak-anak di Trondheim….. Setelah 3 hari beres-beres barang, saya beserta anak-anak memberanikan diri mengurus berbagai urusan imigrasi dan sekolah tanpa ditemani suami yang lagi sibuk-sibuknya kuliah dan pusing belajar gara-gara bentar lagi ujian… Hihihi. Akhirnya dengan berbekal google map, buku jadwal bis , bekal makan siang (ini penting banget ya apalagi bawa anak-anak,bekalnya juga nasi goreng telur ama abon sapi biar gak masuk angin,indonesia sekali.. hihihi) dan tentu tekad yg bulat pergilah saya naik bus ke sentrum. Yang perlu dilakukan sebulan pertama antara lain:

1. Lapor ke kantor polisi
Dalam waktu 7 hari kami harus melaporkan kedatangan ke kantor polisi distrik Sør-Trondelag. Dari sentrum (atau tengah kota) untuk ke kantor polisi saya dan anak-anak naik bus no 46 jurusan pirbadet dan turun di Trondheim Sentralstajhon. Dari sana kita tinggal jalan sedikit ke gedung yang ada tulisannya POLITI. Masuk terus ambil no antrian. Dan menunggu…. terus menunggu lagi, dan menunggu lagi…. Hehehe….ampe akhirnya ketemu petugas bagian imigrasi. Sama petugas passport kita di ambil dan saya diberikan surat pengantar untuk tes TBC. Nah nanti kita harus balik lagi nih minggu depannya untuk ambil passport yg udah ada resident permit alias ijin tinggal .

Tahun 2011 resident permitnya masih dalam bentuk stiker yg ditempel di passport, kalo tahun 2012 resident permitnya berupa kartu segede SIM Indonesia. Dan di tahun 2012 untuk memperpanjang resident permit udah bisa gak pake acara nunggu lagi, tapi bisa booking appointment di website UDI, jadi tinggal datang sesuai tanggal dan jam yg kita mau.

2. Tuberculosis Examination
Berbekal surat dari petugas immigrasi di kantor polisi, besok harinya pergilah saya dan anak-anak untuk tes TB.  Tes ini wajib dilakukan oleh pendatang yg berasal dari negara-negara with a high incidence of TB…Salah satunya indonesia ya 😦 (yah sudahlah) dan surat tanda bebas TB juga dibutuhkan saat mendaftar sekolah.

Tempat buat tes TBnya di Trondheim Health Board, Erling Skakkesgt.40
Dari sentrum saya dan anak-anak tinggal jalan. Nanti setelah di suntik kita harus balik lagi ke Trondheim Health Board dalam waktu 72jam untuk melihat hasil tes mantouxnya. Setelah keluar hasilnya, kita akan diberikan pengantar untuk foto X-ray di Rumah Sakit St Olav.
Dan untuk anak-anak diberikan surat bebas TBC untuk daftar sekolah… Yipiieeee

3. X-ray di St Olav hospital
Nah foto X-ray ini mandatory atau wajib apapun hasil tes mantouxnya. Jadi walaupun hasilnya tes mantoux negatif, tetep aja kita kudu foto rontgen. Kecuali pada anak-anak, kalo hasil tes mantouxnya negatif anak-anak gak perlu foto rontgen. Nah kalo orang dewasa surat keterangan bebas tbcnya baru diberikan setelah foto rontgen nya hasilnya negatif tb…

4. Daftar Sekolah
Setelah dapat surat keterangan bebas TB, saya bisa mendaftarkan anak-anak ke sekolah.

Untuk Naira yg sudah SD, saya cari infonya ke Åsvang Skole (karena sekolah ini yg paling dekat dengan tempat tinggal kami nantinya) dari sentrum saya naik bus no 66 turun di Åsvang Skole. Disana cuma diminta tanggal lahir  ama nunjukin surat bebas TBC dan mereka bilang dalam 2 minggu akan ada yg menghubungi. Karena naira belum bisa bahasa Norsk (bahasa norwegia) maka naira akan masuk ke sekolah persiapan dimana nanti akan diajarkan bahasa norsk dengan intensif.

Eng.. Ing… Eng….. Setelah 2 minggu datanglah kabar lewat telp dari sekolah kalo naira akan di tempatkan di Saupstad Skole selama setahun untuk belajar bahasa Norsk dan tahun depannya baru masuk ke Åsvang Skole. Karena tempat tinggal kami cukup jauh dari Saupstad Skole maka pihak sekolah sudah menyediakan transportnya berupa taxi yg siap mengantar jemput setiap hari selama setahun disana… Dan taxinya gratis.. tis…, tis…. (huhuhu jadi terharu) ehehee maklumlah biaya bis buat saya mahal booooo :). Ohya semua public school di Norway gratis lho yaaa…hanya sekolah international aja yg bayar.

Untuk yusuf yg masik TK, saya mencari infonya di Nissekollen barnehage… Sama mereka saya disuruh untuk ke kantor Trondheim Kommune yg gedungnya pas dibelakang Trondheim Torg (pusat perbelanjaan sejenis Pondok Indah Mal 1–) inget ya PIM 1 lho ya… Bukan PIM 2, hehe)
Di kantor Trondheim kommune saya cuma menunjukkan surat bebas TBC (lagi-lagi surat saktinya dikeluarkan ya sodara-sodara). Untuk barnehage kami masih masuk waiting list, tapi kalo ada tempat yg kosong kami akan dihubungi secepatnya. Setelah menunggu 2 minggu-an datanglah telp yang ditunggu, yusuf bisa masuk sekolah mulai bulan january. Jadi selama bulan november dan desember yusuf masih dirumah aja…

Untuk barnehage alias TK di norway gak gratis… Untuk list biayanya bisa dilihat disini http://www.trondheim.kommune.no/barnehage/pris/
Temen-temen silahkan pilih berapa lama waktu disekolahnya sesuai kebutuhan. Ohya linknya bahasa Norsk…tapi tak perlu khawatir karena ada google translate..(makasih lho ya mbah google)

*catatan: saya daftarin sekolah anak-anak sebelum dapet norwegian ID. Hanya berbekal passport yg udah ada resident permitnya ama surat sakti keterangan bebas TBC, tidak ada birokrasi yg menjelimet, tidak perlu surat pindah sekolah, tidak perlu raport dari sekolah asal, tidak perlu surat mutasi dari diknas, tidak perlu psiko tes, tidak perlu tes pelajaran dan tidak perlu dokumen-dokumen yg menjelimet yg lain.. Lansung merasa takjub ama negara ini… Hihihi….. Semuanya dipermudah sama mereka… Saluuuut….. Kasih 2 jempol ah sama norwegia… Hehehe

5. Ke kantor kependudukan
Setelah kita ngambil passport yg udah ada resident permitnya di kantor polisi, saya dan anak-anak pergi melaporkan diri ke kantor kependudukan untuk nantinya dapetin nomer tanda penduduk

6. Kirim email lapor diri ke KBRI
Jangan lupa untuk lapor diri via email ke KBRI yaaaa, keterangannya dapat dilihat di http://indonesia-oslo.no/pelayanan-wni/

Iklan

Liburan dengan anak-anak? Sapa takut….

Liburan summer 2012 saya dan suami memutuskan untuk melakukan perjalanan liburan panjang dengan kedua heart fruit kami.. (heart fruit maksudnye buah hati..hihihi *maksa). Selama 25 hari berlibur  itu kami berkeliling Paris-Zurich-Milan-Venice-Florence-Pisa-Roma-Barcelona-Madrid-Amsterdam-Volendam-Madurodam di Den Haag. Wow lumayan sensasional sih lamanya, tapi mumpung suami liburnya 2 bulan…kapan lagi nih…jangan sia-siakan dengan mengurung diri di rumah..hehehe

Kalo temen-temen merencanakan perjalanan yg lama.. misal lebih dari 2 minggu, maka tanggapan orang akan beda-beda. Ada yang supportif memberikan saran berdasarkan pengalaman mereka selama berlibur seperti info tempat menginap yang murah dan bersih, info tempat wisata yg cocok buat anak-anak, info tiket pesawat promo, hingga berbagi cerita tentang para copet di Roma  dan Paris agar kita selalu berhati-hati selama disana. Namun ada juga yang tanggapannya gak mensupport (yaaah percaya deeeh that kind of people really exist) seperti:

  • Waaaah aku aja yang 10 hari capek apa lagi yang sebulan…

Nah gak usah khawatir dengan respon seperti itu. Pada dasarnya traveling itu pasti akan menguras tenaga (dan kantong) hehehe…jadi pasti cape, tapikan seneng bisa melihat dan mendapatkan pengalaman baru.. kalo mau gak cape mah tidur aja dirumah, pasti gak cape tapikan gak liat apa-apa, hehehe. Anyway gak pernah dengerkan kalo ada orang gak mau naik haji gara-gara takut cape… padahal yg namanya haji itu 40 hari lho… harus tawaf, sai, bangun pagi untuk shalat di masjidil haram…dan yang haji itu tidak hanya orang muda…justru banyak juga yang sudah sepuh…jadi jangan surutkan semangat temen-temen untuk traveling hanya karena komentar orang seperti itu yaa.

  • Banyak banget kota yang mau dikunjungi, emangnya anakmu jalannya cepet  apa……

Nah kalo komentar yg kayak gini so pasti orangnya belum punya balita… helloooooowww… saya yakin mama papa masa kini pasti tau dong yg wajib dibawa saat traveling kalo punya balita….yaitu..STROLLER sodara-sodara….  mana mungkinlah kita suruh balita kita jalan-jalan keliling kota pake kaki…ya pastinya dia tinggal duduk manis di strollernya sambil makan cemilan….

  • Aah…ngapain keliling eropa pas summer,…panas.. saya kalo keliling eropa sih pas musim semi… lagian kata temen aku nih di eropa bisa ampe 40 derajat kalo summer, apalagi kalo bulan juni-juli.

Buat para pencinta traveling..mau panas kek, dingin, sejuk… ya pastinya seneng aja jalan-jalan.hehehe… menurut saya waktu yang tepat untuk jalan-jalan tiap orang berbeda.. ada yg waktu cutinya musim gugur atau musim dingin, ada yg musim semi, atau ada yang musim panas. Berlibur di masing-masing musim ada kelebihan dan kekurangannya, tinggal gimana kita menyiasatinya saja.

Musim semi itu memang enak buat jalan-jalan karena eropa lagi indah-indahnya, bunga bermekaran, udara udah gak terlalu dingin, nah kalo summer enaknya karena waktu liburan yg panjang, bisa puas deh liburannya, libur sekolahnya aja 2 bulan kok, jadi bisa dong sebulan traveling, sebulannya lagi istirahat sebelum nantinya memulai tahun ajaran baru..

Untuk masalah cuaca sendiri… panas di eropa katanya sih bisa ampe 40 derajat..tapi jujur aja kami tidak mengalaminya. Kami traveling akhir Juni sampai pertengahan Juli. Cuaca yang paling panas kami alami di Italia.. tapi itupun cuma sekitar 32 derajat…. yaaa..mirip-mirip di Indonesia kali ya…jadi ya aman-aman aja..gak ada yang semaput saking panasnya..hehehe. Jadi menurut saya, apapun kata orang , terutama kalo tidak ngalamin sendiri jangan sampai menyurutkan rencana temen-temen buat berlibur. Dan kalaupun mengalami cuaca yang panas banget, temen-temen tentu saja bisa ngadem di Museum, pusat perbelanjaan, tempat ibadah, atau di Mc. Donald hehehe.

  • Apa gak takut anak-anak cape… kan kasian anak-anak.

Apa sih yang sebenernya kita takutkan.. apakah kita bener-bener takut anak kita cape, atau kita gak mau cape ngurusin anak?  Buat para ibu yg sudah punya anak, pasti tau banget kalo energi anak-anak jauh lebih banyak dari energi papa mamanya. Kita udah pegel bin cape ya keliling disneyland, tapi si kecil tetep aja pengen ngantri ketemu mickey mouse… jadi yang mudah cape sebenernya sapa? :D.

Dan kalo anak-anak cape pun mereka bisa tidur siang di stroller, atau kita bisa memulai perjalanan lebih siang sekitar jam 10 pagi, atau kita bisa mengatur perjalanan kita agar tidak pulang terlalu malam, sehingga dengan cukup istirahat mereka tetep dalam kondisi yang fit. Intinya banyak yg bisa dilakukan supaya anak kita menikmati liburannya.

Kalo buat saya… justru kasian kalo mereka gak kemana-mana… inilah saatnya kita pengen menunjukkan dunia ama mereka. Jadi jangan jadikan anak-anak alasan untuk tidak traveling. Justru jadikan traveling sebagai ajang mereka belajar. Ceritakan tentang Menara Eiffel, Colloseum, menara miring Pisa sambil melihat dengan mata kepala sendiri. Tentunya mereka jadi tahu banget kalo Menara Eiffel di Paris, Colloseum di Roma, Menara Pisa di Pisa, Notredame di Paris, dan Stadion Santiago Bernabeu di Madrid, haha.

Dengan menjadikan traveling sebagai pengalaman seru mereka justru tertantang dan gak ada tuh yang namanya rewel-rewel minta pulang… yang ada adalah takjub..wow… ternyata colloseum yang mama tunjukkan di buku itu bener-bener gede banget ya maaaaa……ya ampun maa…itu menara pisanya gak jatoh ya ma…. miring banget ternyata.. we love disneyland maaa…. maaaa bangunan di madurodamnya imut banget.. aku gak mau pulang..:D

Nah.. semoga teman-teman tidak ragu untuk berlibur dengan anak-anak yaaa…ohya kalo masih ragu saya sarankan membaca buku Travel With Children dari Lonely Planet… Liburan dengan anak-anak? Sapa takut….

IMG_6727

“Travel is never a matter of money but of courage” (Paulo Coelho)

My Story of Tengeng

Eh pada tau tengeng doooong? Itu lho leher kaku gara-gara salah posisi tidur.. teorinya sih gara-gara tubuh tidak berpindah posisi selama lebih dari 2 jam saat tidur, biasanya gara-gara saya kecapean terus tidurnya pules banget kayak orang pingsan. Buat saya nih tengeng tuh penyakit paling nyebelin deeeh…. leher kaku, boro-boro bisa nengok, orang diam aja suka sakit kok…hiks…

Pertama kali ngalamin tengeng waktu 2 tahun lalu, jaman masih kerja jadi dokter gigi. Ampun dah..mana suami lagi dinas keluar kota lagi alhasil nyupir mobil ke rumah sakit dengan penuh perjuangan…belok juga pake feeling aja deh….untung gak kenapa-napa…

Baru ngerjain satu pasien aja udah gak sanggup…sumpah kagak bisa ngeliat giginya…. hadeeeeh…dengan sangat terpaksa itu pasien semua yg udah dateng dialihkan ke dokter lain dan saya pun menghadap ke pak bos minta ijin pulang…pak boooss…gimana nih leher saya tengeng banget pak hehehe (alasannya gak elit banget). Untungnya nih si pak bos yg baik hati ngebolehin dan malah nyuruh buat berobat sekalian ke dokter umum. Nah di tempat bu dokter dikasih resep parasetamol ama voltaren dan surat pengantar ke fisioterapi… uhhhuuuuy…gak sia-sia kerja di rumah sakit….hihihi. eh beneren deh abis di fisioterapi itu leher jadi rada baikkan…. gak langsung sembuh sih, tapi udah bisa nengok dikit-dikit…. besoknya di fisioterapi lagi terus udah mulai praktek deh….

Cerita tengeng yang kedua adalah setelah jadi ibu rumah tangga di negeri nun jauh di sana yang deket kutub utara…. hehehe… #lebay

Pagi-pagi udah kerasa ini leher kok agak kaku ya, tapi banyak kerjaan nih rumah…jadi nya gak mikirin ini leher… nah pas banget nih hari sabtu sembako udah abis, diluar lagi badai salju, dan besok hari minggu supermarket deket rumah yg jual beras paling enak seTrondheimnya tutup, alhasil biar leher udah kaku tetep aja saya dan misua jalan menembus badai salju sambil gotong-gotong beras, minyak, gula, terigu, roti dan sayur mayur..hihihi… pastinya begitu nyampe rumah ini leher tambah tengeng…heeeee…. malemnya leher makin sakit…mau nangis-nangis kayak harimau kok ya malu ama anak-anak..hihihi…mana besok harus bangun pagi-pagi karena harus menyiapkan perbekalan anak-anak yg hari minggu akan main ski…hiks…tak ada cara lain selain minum parasetamol biar sakitnya berkurang dan  bisa tidur….

Hari minggupun datang… kok badan malah meriang ya…. gawaaat, mana gak ada bi ijah lagi….. ooooo terpaksa minum parasetamol lagi buat ngilangin meriang dan mengurangi si tengeng yang belom sembuh juga….. dan leher dioles voltaren setebel-tebelnya…hihihi..udah macam daki aja keliatannya… di tempat ski badan udah menggigil banget…abis anak-anak selesai main langsung kita pulang…. nyampe rumah…langsung mamanya tepar..hihihi….semalaman ini leher yg kaku dikompres ama air anget… rada mendingan sih…besoknya masih belom sembuh banget …tapi much betterlah….udah bisa masak-masak ama nyikat kamar mandi, hihihi. dan akhirnya hari keempat Alhamdulillah bisa bertugas dirumah seperti sediakala…..

tengeng…plis jangan dateng lagi yaaaaa…..

Mencari Winter Wear di Indonesia

Buat temen-temen yang berangkat di musim panas (sekitar bulan juli atau agustus), sebenernya gak perlu bawa baju hangat banyak-banyak. Saya pikir jaket atau sweater 1-2 buah  serta beberapa longjohn udah cukup untuk pertolongan pertama menghadapi negara 4 musim. Disana nanti ada yang namanya loppe market, semacam bazar penjualan barang-barang second (tapi kondisi barangnya masih bagus) yang harganya murah meriah.

Nah sedangkan untuk saya dan anak-anak yang pergi ke norway di awal bulan november (akhir musim autumm), saat suhu mulai dingin, suami udah wanti-wanti untuk bawa jaket wool atau coat, syal, penutup kuping buat anak-anak (namanya ear muff), sarung tangan, kaoskaki wool dan long john. Heboh bener deh pokoknya….tapi saya gak beli banyak-banyak…Cuma seperlunya untuk dipake aja….soalnya males juga kalo keberatan kopernya (dan terutama syok juga ngeliat harganya) … mau nunggu loppe juga ah..hehehe…jadi malah banyakkan window shopping alias liat-liat doang pas ke mal..hehe

Untuk nyari baju-baju winter di Indonesia yang memenuhi dinginnya cuaca norway bukan pekerjaan yang gampang. Soalnya dinginnya norway mah lebih ekstrim dari Puncak kali…hehehe. tapi jika temen-temen mencari pakaian dinginnya dibulan september-oktober-november….. ada beberapa merk yang menjual koleksi autumm atau winter wear yang bisa jadi pilihan. Ada Zara, Next dan Marks&Spenser. Untuk Zara dan Next coatnya modelnya up-to-date deh…buat yang modis pasti suka, hehehe. Ada juga koleksi boots dan pakaian winter untuk anak-anak (Zara Kids gak disemua outlet Zara ada, cuma ada di Zara Central Park, PIM, Grand Indo dan Senayan City)

Sedangkan Mark&Spenser jaket dan coatnya modelnya cenderung klasik, tapi koleksinya lengkap juga, selain coat dan jaket, ada longjohn (untuk anak-anak juga ada lho), kaos kaki wool, syal, topi musim dingin, dll … kalo Mark&Spenser yang buat anak-anak tersedianya nya di Central Park, Senayan City dan Plaza Indonesia.

Ohya ada juga merk Columbia, bisa ditemukan di Sogo Plaza Senayan dan Grand Indonesia. Columbia menjual jaket-jaket tebel yang kayaknya sih buat ke gunung yah? Ada juga jaket yang 2 lapis, jadi lapis pertama wool, nah luarnya water proff gitu….sepatu yang dijual juga beberapa pake membran anti air yang cocok banget di salju…cuma koleksinya lebih banyak untuk para pria…ada juga sih buat wanitanya, Cuma modelnya gitu-gitu aja (ya iyalah..ini merk pakaian buat hiking kali..mana ada yang girly, hehehe.) ada juga merk Nautica yang menjual sweter dan jaket yang tebel-tebel, sayangnya koleksinya lebih banyak untuk pria dan gak ada buat anak-anak.

Kalau punya waktu agak banyak dan mau bikin baju dingin yang ukurannya pas sesuai tubuh kita, temen-temen bisa ke Laxmi Winter Wear yang ada di Senayan City. Disana juga menjual aneka ukuran longjohn, syal, earmuff, kaos kaki wool, dan beberapa boots. (Cuma disana sayangnya bootsnya gak pake membran anti air yang buat di Salju….). Selain di Senayan City, Laxmi winter wear juga ada di Pecenongan dan Kemang. Di Pecenongan kayaknya lebih banyak ukuran dan jumlah barangnya nya di banding cabang yang lain. Untuk lebih jelasnya bisa di lihat di blognya Laxmi Winter Wear : http://www.laxmiwinterwear.blogspot.com/

Selain yang sudah saya sebutkan diatas, ada beberapa info dari temen-temen bahwa di mangga dua, senen, dan twig (yang ini di bandung), juga menyediakan koleksi pakaian musim dingin. Cuma sayangnya saya gak sempet kesana, jadi gak bisa cerita apa-apa. Untuk twig ada ulasannya di detik.com ini linknya

http://us.bandung.detik.com/read/2008/02/15/084811/1048018/686/twig-house-untuk-pencari-kehangatan.

semoga bermanfaat buat teman-teman…

Tiket ke Trondheim

Setelah mendapatkan kabar bahwa applikasi kita disetujui, sekarang saatnya membeli tiket….(cihuuui!!!).  Trondheim we’re comiiiiiiing!!!, hehehe

Dari banyak temen-temen suami. Mereka memilih untuk naik KLM, karena maskapai ini memiliki penerbangan yang paling praktis untuk mencapai Trondheim. Rutenya jakarta-via Kuala Lumpur-Amsterdam-Trondheim. Perjalanannya menempuh waktu lebih dari 20 jam-an lah.

Jika temen-temen berangkat sendiri, tiket bisa di beli via website…dan bayar pake kartu kredit. Berhubung saya perginya bertiga dengan dua anak saya, gak mungkin lah beli pake kartu kredit…gak cukup bo’ limitnya…. L

Tapi tak perlu cemas, di jakarta ada banyak travel yang bisa bantu untuk bookingkan dan memproses pembelian tiket ini.  Mereka akan men-Charge harga tiket dalam USD, ada baiknya kita tukerin dulu uang rupiah kita di bank yang memiliki kurs dollar yang menguntungkan buat kita..hehe. Soalnya kalo kita maksa bayar pake rupiah di travel, lumayan mahal dollarnya.

Selain KLM, sebenarnya ada banyak jalan menuju Trondheim. Tinggal pilih mau transit di negara mana, dengan Emirates bisa menempuh rute jakarta-dubai-copenhagen, kemudian dilanjutkan dengan Scandinavian Airlines ke Trondheim. Atau maskapai penerbangan yang lain bisa mampir di Oslo kemudian lanjut dengan pesawat ke Trondheim, semuanya tinggal disesuaikan dengan keadaan dan keinginan masing-masing orang, karena bisa sekalian jalan-jalan juga kan…..

The Journey to Trondheim (Part 2)

  • Ketakutan kedua yang sering muncul saat pergi jauh tanpa suami adalah…gimana kalo nyasar…. nah…supaya gak kesasar jangan takut buat nanya….karena malu bertanya, maka sesat di jalan.

Tidak perlu kuatir, karena airport memiliki plang-plang yang cukup informatif, jadi buka mata lebar-lebar, dan kalo bener-bener bingung…kita selalu bisa untuk nanya ke petugas yang ada di bandara. Kalo perlu, print aja peta bandara tempat kita transit, jadi setidaknya kita punya bayangan gerbang mana yang kita tuju setelah turun dari pesawat. Peta atau denah bandara besar diluar negeri hampir selalu kita temukan di internet.

  • Ketakutan berikutnya adalah gimana dengan bagasi, pasti repot banget bawa kopernya. Kalo di indonesia mah tersedia porter, nah kalo di luar negeri?

Yang jelas gak ada porter, tapi kitakan juga punya tangan buat ngangkut koper…disana pasti tersedia trolly kok. Dan kalo emang kopernya berat banget ampe kita gak mampu angkat ke trolly, kita selalu bisa minta tolong orang lain..hehehe… cari aja mas-mas atau bapak-bapak yang tampangnya baik.. pasti dia juga gak tega ngeliat kita dengan dua anak angkut-angkut koper sendirian…hehehe. Orang bule emang kelihatannya cuek-cuek dan individual, cuma kalo kita mintain tolong dengan baik-baik, mereka mau kok…hehehe. Tapi jangan harap mereka inisiatif nolong kalo kita gak minta lho ya… jadi just ask them nicely to help….

  • Ketakutan yang lain: Rusuh pas boarding, gimana kalo desak-desakan dengan penumpang lain. Udah harus gandeng anak, harus bawa ransel, belum lagi kalo bawa koper cabin…hihihi

Pengalaman naik pesawat tujuan luar negeri, orang dewasa yang naik pesawat dengan membawa anak-anak, selalu didahulukan. Kayaknya hampir di semua maskapai deh…(kayaknya lho ya…hanya sepertinya ini belum berlaku kalo penerbangannya domestik di Indonesia ) dan pada perjalanan yang kemaren sih pramugari dan pramugaranya helpful banget…. malah saya cuma disuruh gandeng anak-anak aja…” just take care of your children, i’ll take care of your hand baggage” wow..baek banget pramugaranya…makasih ya pak…..

Perjalanan pada tanggal 4 November 2011 adalah perjalanan pertama saya dan anak-anak ke Norwegia. Saya sangat bangga kepada kedua anak saya yang selama perjalanan tidak pernah merepotkan saya, sampai salah seorang penumpang bilang pada saya “your children is behaving very good…”.

Saya mengalami perjalanan yang menyenangkan dengan kedua anak saya,semoga teman -teman juga begitu. Have a nice journey….

Alhamdulillah...sampai di Trondheim.....

The Journey to Trondheim… (part 1)

Melalui Blog ini, saya ingin berbagi sedikit pengalaman buat temen-temen yang akan menyusul suaminya ke negeri seberang. Tulisan dibawah berdasarkan pengalaman saya membawa kedua anak saya menempuh perjalanan panjang dari Indonesia ke Trondheim, Norwegia. Perjalanannya sendiri menempuh waktu lebih dari 20 jam. Pesawat berangkat dari Jakarta menuju Amsterdam jam 19.25, transit sebentar selama 30 menit di Kuala Lumpur (tapi gak ganti pesawat, cuma ngambil penumpang yang dari KL mau ke Amsterdam), kemudian sampai di Amsterdam jam 05.50 hari berikutnya. Transit di airport Schiphol Amsterdam selama 3jam dan dengan pesawat berbeda akhirnya sampai di Trondheim pada jam 11.40. (Alhamdulillah….)

Idealnya memang suami menjemput istri dan anak-anak di indonesia, tapi jika seandainya keadaan tidak memungkinkan untuk suami jemput, tidak ada yang perlu ditakutkan jika pergi hanya dengan anak-anak. Dan berdasarkan pengalaman nih ya, perjalanan dengan membawa dua anak (usia 6 tahun dan 4 tahun) tidak seribet dan serepot yang dibayangkan orang. Yang penting kita tau apa yang harus disiapkan agar perjalanan nyaman.

Beberapa temen paling gak berani pergi naik pesawat tanpa suami dengan alasan nanti repot dengan anak-anak…gimana kalo mereka rewel…….

Berikut adalah hal-hal yang sering membuat anak rewel saat diperjalanan

1. Telinga sakit saat pesawat naik dan turun

Terus terang saya paling gemes kalo denger anak orang lain yang jerit-jerit, teriak-teriak dan nangis-nangis saat pesawat take off dan landing….pengen bilang ke orang tuanya…woiii itu anaknya telinganya sakit wooiiii…….jadi jangan dimarahin anaknya doooong……

Supaya anak-anak nyaman saat take off dan landing..sebenernya simpel banget , cukup beri mereka permen, coklat, ASI (kalo anaknya masih bayi), atau suruh aja mengisap jempol tangannya untuk sementara jika kita lupa bawa makanan. Yang dibutuhkan sebenernya hanya gerakan menelan agar tekanan pada telinga tengah sama dengan tekanan udara di dalam pesawat. Jadi, gak ada gunanya ngomel-ngomel ke anak kita..soalnya gak akan menyelesaikan masalah. Jika telinga udah gak sakit, pasti rewelnya juga ilang kok.

2. Lapar dan Haus

Namanya juga anak-anak yang lagi masa pertumbuhan, diluar jam makan mereka sering kali lapar, jadi….Bawalah cemilan di tas anda. Bisa berupa kue marie, cereal, atau makanan lain favorit anak kita. Makanan kecil ini lumayan untuk menganjal perut anak-anak terutama saat nunggu pramugari membagikan makanan.

Pada penerbangan internasional, kita memang tidak diijinkan bawa minuman tapi dipesawat kita selalu bisa minta air minum ke pramugari dan pramugaranya.

3. Pengen Pipis

Supaya mereka tidak menahan pipis selama pesawat take off yang pastinya akan berakibat rewel serta kitanya deg-degan karena takutnya mereka ngompol, ada baiknya 30 menit sebelum jam boarding, anak-anak kita bawa dan pipiskan di toilet terdekat. Walaupun mereka bilang lagi gak mau pipis pun, tetep aja dibawa ke toilet. Jadi kita pastikan bahwa kandung kemihnya dalam kondisi gak penuh saat kita boarding pesawat.

4. Bosan

Dalam setiap perjalanan, pasti ada yang namanya “menunggu”, menunggu untuk cek-in, menunggu untuk boarding, menunggu pesawatnya nyampe, menunggu saat transit, dst. Dan beberapa anak tidak mampu untuk menghibur dirinya sendiri, untuk itu kitalah yang berkewajiban menyiapkan aneka aktivitas dan hiburan supaya mereka gak bosan. Bawalah mainan kesayangan mereka, bisa boneka, mobil-mobilan, buku cerita, activity book beserta crayon atau spidol. Memang jadinya tas backpack kita jadi berat, tapi menurut saya sih itu udah resiko kalo bawa anak-anak, daripada mereka bosen malah pada bete. Terus gimana kalo mereka udah saking bosennya gak mau mainin semua mainan yang udah kita bawa …halaaah ..itu mah gampang ….ceritain aja dongeng…atau ajakin mereka untuk ngobrol, bernyanyi atau tebak-tebakan atau bermain peran…pasti pada gak bosen lagi.

Ohya…pesawat jakarta-amsterdam biasanya ada TVnya, jadi itu sangat membantu sekali untuk mengurangi kebosanan selama di dalam pesawat.

makan sambil nonton kungfu panda 2, ben 10, Rio, dan Cars 2 di pesawat dari Jakarta ke Amsterdam....gak sempet bosen deeeh...

Alhamdulillah sampai di Schiphol Amsterdam...yuk kita nunggu pesawat sambil makan coklat dan main tebak gambar kartu....

5. Ngantuk

Nah ini obatnya cuma tidur. Namanya juga anak-anak, mau dimanapun dan kapanpun kalo ngantuk…ya pasti tidur…..jadi jangan dilarang-larang…

Entar aja tidurnya di pesawat atau anaknya dipaksa bangun pas ngantuk….ya iyalah pada rewel jadinya….

bobo di airport balikpapan....namanya juga anak-anak..kalo ngantuk mah tidur aja...hehehe

tidur di pesawat dari Amsterdam menuju ke Trondheim....

6. Kedinginan

Nah udah tau dipesawat dingin…ya anaknya jangan di pakein tank top, celana pendek atau sendal dong *tepok jidat….pasti kedinginan terus rewel deh anaknya…. pakailah sepatu dan baju yang cukup hangat, atau setidaknya kita udah menyiapkan sweater dan pasmina di dalam ransel kita.

Sedikit saran dari saya, bawalah tas ransel! Simpen dulu deh handbag yang cewek banget. Soalnya gak akan mampu menampung aneka perbekalan selama perjalanan. Udah bukan saatnya gaya…lebih pikirkan fungsi ajah…yang penting anak kita senang dan kita bisa menikmati perjalanan dengan nyaman.

Bersambung…….