Arsip Kategori: Cerita tentang naira dan yusuf

Hari Pertama Sekolah…..

 

yusuf berfoto sesaat sebelum naik mobil jemputan ke sekolah....

 

foto sepulang sekolah, Yusuf: yaaah...kok pulang sih yusufkan masih pengen sekolah..., Bu Guru: horeee terbebas dari yusuf.....

Hari senin tanggal 11 juli 2011 adalah hari pertama yusuf mulai sekolah di playgroup, dari jam 6 sudah bangun dan langsung siap- siap sekolah. Sudah saya bilang kalo sekolahnya jam setengah 8 pagi… Nanti aja siap-siapnya, sekolahnya deket ini. Tapi si adek kekeuh mau siap-siap…
Tepat jam setengah 8, jemputan playgroupnya datang ke rumah, yusuf udah mesam-mesem aja…. Udah gak sabar pengen sekolah… Tanpa insiden menangis atau rewel hari pertama sekolah yusuf berjalan dengan sangat lancar.
Sepulang dari sekolah ada banyak sekali cerita dari yusuf… Tapi intinya si adek suka sekali dengan sekolahnya dan tidak sabar ingin ke sekolah lagi hari rabunya…

Iklan

Yuuuk main ke PLay Group Al-Kautsar

Hari sabtu tanggal 9 juli rencananya saya mau mengenalkan yusuf ke sekolahannya… Supaya tidak kaget jika hari seninnya ke sekolah.
Awalnya yusuf agak takut ke sekolah, mungkin karena gak kebayang seperti apa disana, kita jugakan sering takut pada sesuatu hal yang tidak kita ketahui. Untungnya si kakak naira bisa menceritakan tentang betapa asyiknya sekolahan si adek yusuf ini… Setelah dibujuk si kakak, akhirnya si adek penasaran dengan sekolahnya.
Sesampainya di sekolah..yusuf saya kenalkan dengan ibu guru kelasnya yang kebetulan lagi ada di sekolah. Beliau sedang menyiapkan perlengkapan kelas untuk menyambut para murid baru senin besok. Wow diluar dugaan adek yusuf langsung akrab dengan ibu gurunya (bu Dija)…. Malah si adek gak mau pulang… Waduh bagaimana ini….

yusuf langsung main di sekolah sebagai kasir

main panggung boneka di sekolahan

Potong Rambut

Di hari minggu yang cerah dan damai, yusuf dengan wajah tak berdosa datang melapor
“ma… Sekarang yusuf sudah bisa potong rambut sendiri. Nih ma (sambil nunjuk poni di dahinya), keren kayak ben 10”
Hiyaaaaa ini gunting udah disembunyiin kok bisa ditemukan yusuf…. Ternyata gunting yang dipake adalah gunting kecilnya si kakak naira yang dengan manis tergeletak sembarangan di meja “prakarya” si kakak.
Dari pada marah dan merusak hati minggu, mending ketawa aja
“huhahaha…. Iya.. Iya.. Bagus kok, lain kali kalo mau main potong rambut, ajak-ajak mama ya, biar seru…. ”
“iya ma…..(sambil senyum dikulum)”
“sekarang kita main gunting kertas yuk… Kalo main gunting harus ngajak-ngajak mama atau papa ya…”

hasil dari main gunting....poni ala yusuf

SEMPOA SIP National Competition 2011@ PX Pavilion St. Moritz, Jakarta

Tanggal 1 juli 2011, naira mengikuti kompetisi sempoa tingkat nasional di Ballroom PX Pavilion St. Moritz Penthouse and Residence, Puri Indah, Jakarta. Walaupun lombanya baru bulan Juli, tapi kami berangkat dari Bontang sejak tanggal 28 Juni, sekalian liburan di tempat kai-neneknya… hehehe

Akhirnya hari perlombaan tiba juga. Lomba mulai jam 8.15 pagi, tapi ada registrasi mulai jam 7.30. Jadi dari rumah nenek kita berangkat sejak jam setengah 7, hehehe… Padahal jaraknya deket, tapi Jakartakan sering macet, dari pada terlambat lebih baik kepagian.

Setelah registrasi beres, tinggal menunggu waktu lomba… Wow pesertanya banyak amat ya… Mungkin ada 1000an peserta dari berbagai provinsi di Indonesia dan berbagai kategori umur. Gak papa ya kak, yang penting saat lomba jujur dan tetap semangat. Bukan menang dan kalah yang dicari, tapi pengalamannya…..

naira berfoto sesaat sebelum lomba...jangan tegang ya

Para pengantar dilarang masuk ke ruangan lomba. Hanya panitia dan peserta yang boleh masuk. Lomba berlangsung sekitar 1 jam. Dan hasilnya akan diumumkan sore hari jam 5.

si adek yusuf juga mau ikutan foto dong

setelah mengerjakan soal-soal sempoa...sambil nunggu pengumuman kita jalan-jalan dulu deh

Jam 5 sore kami dengan harap-harap cemas menunggu hasil pengumuman. Sambil menunggu kami menonton acara hiburan. Hiburan yang paling si adek yusuf suka adalah panggung boneka… Karena ada si monyet, si bebek dan si anjing, hehehe. Gak nyangka juga ternyata acara hiburannya banyak banget, ada yang nyanyi, ada yang joget dan ada sulap. Hasil lomba untuk kategori yang diikuti Naira malah baru diumumkan jam setegah 9 malam…. OMG… Tau gitu jalan-jalan di malnya lebih lama…

Saat pengumuman salah satu kategori, kita udah tegang…. Taunya nama naira gak kesebut… Yaah kalah deh…. Si kakak udah pasang wajah tabah gitu…. Tapi kenapa si bapak guru sempoanya anak saya malah tenang- tenang aja…. Olala, ternyata kategori yg anak saya ikuti emang belum diumumkan…. Jadi saya, suami dan si kakak salah denger… Gara- gara kelaperan kali ya, hehehe

Pas diumumkan ternyata waaah naira dapet juara. Memang bukan juara utama seperti di tingkat provinsi, kali ini dapet juara harapan alias consolation. Tapi kita sudah sangat senang sekali. Ini pertama kalinya naira ikut lomba tingkat nasional. Buat anak 5 tahun, itu sudah merupakan prestasi yang membanggakan.

Semoga di masa yang akan datang bisa lebih baik ya kak.. tetap semangat dan jangan mudah berpuas diri…

Alhamdulillah..kakak dapat piala lagi.....

Bersama peserta dari Bontang yang lain.....

Ice Skating dengan Kakak Naira


Tanggal 4 juli 2011…akhirnya kesampaian juga untuk pertama kali naira mencoba bermain ice skating. Sebenernya udah sejak kita tiba di jakarta naira meminta main skating. Tapi kita tunda sampai dia selesai mengikuti lomba sempoa… abis takut kecapean.

Sayangnya pas hari – H si papa malah sakit perut dan si adik yusuf belum cukup umur untuk bermain, jadinya kita pergi ke tempat ice skatingnya yaitu di sky rink (MTA) nya diem- diem… Pas kedua pria sedang terlelap tidur siang, hehehe. Malah seru.. Waktunya untuk cewek- cewek hang out nih… Hihihi

Perjalanan dari tempat kami menginap di jakarta yaitu rumah kai & nenek ke tempat ice skating memakan waktu 5 menit dengan berjalan kali. Bebas macet… Yaiyalah orang kai & nenek tinggalnya di apartemen taman anggrek, hehehe. Tinggal jalan ke lift doang… Nyampe deh

Hari itu rameee banget, maklum lagi libur sekolah. Biasanya untuk weekdays biayanya 42rb per orang untuk all day…ini harganya udah termasuk sewa sepatunya. Tapi berhubung musim liburan tarifnya saat weekdays sama dengan tarif weekend yaitu 48rb per2 jam…. Gak papalah…. Mau gimana lagi, yang kayak begini gak ada di Bontang, hehehe
Untuk sarung tangan dan kaos kaki bisa dibawa sendiri atau beli di kasir ice rink seharga 8000 sepasang.
Ohya, jangan lupa beli koin untuk loker. Satu koin seharga 7000. Boleh pilih yang loker 1 koin atau yang 2 koin… Tergantung kebutuhan.. Kebetulan kami pake loker yang satu koin, jadi lokernya cuma bisa sekali pake aja….

Wow terakhir kali saya main ice skating pas jaman kuliah… Aduuhhh kangen deh… Inget dulu jaman masih ngajarin mantan pacar (yang sekarang udah jadi suami) main ice skating… Sekarang saatnya ngajarin si sulung untuk main.
Gak kerasa seru banget kita main ice skating dan tidak terasa 2 jam lewatlah sudah….. Yaaaa masih kurang puas, tapi harus cepat- cepat pulang, takut para pria keburu bangun, hehehe.

ice skating

naira di sky rink Mal Taman Anggrek...sesaat sebelum main...foto dulu ya kak...cheese!

Belajar dari sebuah kompetisi

Mengikuti sebuah kompetisi menurut saya adalah salah satu cara mendapatkan pembelajaran dalam hidup, karena banyak yang bisa kita pelajari dari sebuah kompetisi.

Jika kita menang kita punya kesempatan untuk belajar menjadi padi yang semakin berat butirnya semakin menunduk. Kita juga akan menghargai kerja keras karena kemenangan kita pastilah hasil dari kerja keras kita. Ada preparation yang kita lakukan sebelumnya, karena success adalah when preparation meet opportunity.

Jika kita kalah, kita belajar untuk menghargai kerja keras orang lain, belajar untuk berhati besar, belajar dari keberhasilan orang dan kekalahan diri. Kekalahan bisa berarti usaha kurang maksimal, persiapan kurang matang atau mungkin kurang doa, hehehe. Karena saya pernah baca di buku “notes from qatar” bahwa usaha tanpa doa itu namanya sombong, dan doa tanpa usaha namanya bohong.

Semakin sering mengikuti kompetisi berarti semakin terasahnya jiwa kompetitif kita. Dan ini bukan berarti kita ambisius hingga menghalalkan segala cara lho ya…menang dengan curang dan licik justru kegagalan kita. Kita gagal untuk jujur dan gagal untuk jadi terhormat. Tidak ada yang bisa dibanggakan dari kemenangan yang curang.

Hal inilah yang ingin saya ajarkan kepada kedua buah hati saya. Menang dan kalah adalah hal biasa dari sebuah kompetisi. Yang terpenting kita berusaha maksimal kemudian berdoa dan tawakal kepada Allah. Saat menang tidak sombong dan saat kalah tidak putus asa, tapi bangkit dan belajar dari kekalahan terdahulu agar sukses di kesempatan selanjutnya.

Tulisan ini saya tulis untuk putri saya Alifa Naira Kusmayaputri (5tahun) yang akan mengikuti lomba sempoa tingkat nasional di Jakarta bulan juli 2011

Selamat bertanding putriku tercinta…

Naira dan wakil kaltim yang lain berfoto dengan walikota Bontang sebelum mengikuti Lomba Sempoa di Jakarta

Anak perempuan VS anak laki-laki

mengurus anak perempuan dan laki-laki itu beda banget ya? Mama saya pasti gak ngalamin deh, soalnya saya tiga bersaudara perempuan semua….heheehhehe
Berhubung anak saya perempuan dan laki-laki….kerasa banget deh bedanya….beberapa hal yang beda banget antara anak laki-laki dan perempuan.
1. Hanya anak laki-laki yang kalo ditanya apa cita-cita ketika udah besar akan memberikan jawaban ajaib seperti: pengen jadi tukang cat, pengen jadi tukang sampah, pengen jadi tukang parkir, pengen jadi pemain bola, pengen jadi supir taxi (maksudnya biar jalan2 mulu). Kalo anak perempuan (setidaknya anak perempuan saya) cita citanya berkisar antara pengen jadi dokter gigi dan guru.
2. Anak laki-laki tuh cuek ya kalo dibilangin? Ato cuma anak saya aja ya? Hehehe…. Kalo yang perempuan giliran dimarahin pasti akan menangis tersedu-sedu sambil bilang ‘maaf ya mama…..’. Nah kalo yang laki nih, cuek aja dimarahin, paling-paling bilang ‘ mama nih marah-marah terus deh…’ sambil ngeloyor pergi……hadoooh deeek….
3. Cuma anak laki deh yang kayaknya doyan banget maen bola dalem rumah…ampe udah gak keitung barang yang pecah di rumah…hehehe…
4. Biasanya bukannya anak perempuan suka nemenin ibunya ke pasar ya? Anak perempuan saya gak tuh….dia paling ogah diajak kepasar…alasannya soalnya bau banget mam…yaaaa….gawat ini. Tapi sebaliknya si adiknya selalu mau ikut nemenin saya ke pasar….kalo udah nyampe di pasar tuh keliatan dia happy banget….langsung aja ngaduk-ngaduk ikan mas, sok milih-milih udang, dan suka maksa buat bawa belanjaan….berhubung masih kecil…gak mungkinlah saya tega nyuruh dia bawain belanjaan seabrek-abrek….jadinya tugas dia cukup untuk membawa belanjaan bawang merah seperempat kilo…heheehe….

Ditengah berbagai suka dan duka mengurus anak, harus saya akui bahwa menjadi ibu adalah anugrah dan pengalaman yang tidak terlupakan.