Liburan dengan anak-anak? Sapa takut….

Liburan summer 2012 saya dan suami memutuskan untuk melakukan perjalanan liburan panjang dengan kedua heart fruit kami.. (heart fruit maksudnye buah hati..hihihi *maksa). Selama 25 hari berlibur  itu kami berkeliling Paris-Zurich-Milan-Venice-Florence-Pisa-Roma-Barcelona-Madrid-Amsterdam-Volendam-Madurodam di Den Haag. Wow lumayan sensasional sih lamanya, tapi mumpung suami liburnya 2 bulan…kapan lagi nih…jangan sia-siakan dengan mengurung diri di rumah..hehehe

Kalo temen-temen merencanakan perjalanan yg lama.. misal lebih dari 2 minggu, maka tanggapan orang akan beda-beda. Ada yang supportif memberikan saran berdasarkan pengalaman mereka selama berlibur seperti info tempat menginap yang murah dan bersih, info tempat wisata yg cocok buat anak-anak, info tiket pesawat promo, hingga berbagi cerita tentang para copet di Roma  dan Paris agar kita selalu berhati-hati selama disana. Namun ada juga yang tanggapannya gak mensupport (yaaah percaya deeeh that kind of people really exist) seperti:

  • Waaaah aku aja yang 10 hari capek apa lagi yang sebulan…

Nah gak usah khawatir dengan respon seperti itu. Pada dasarnya traveling itu pasti akan menguras tenaga (dan kantong) hehehe…jadi pasti cape, tapikan seneng bisa melihat dan mendapatkan pengalaman baru.. kalo mau gak cape mah tidur aja dirumah, pasti gak cape tapikan gak liat apa-apa, hehehe. Anyway gak pernah dengerkan kalo ada orang gak mau naik haji gara-gara takut cape… padahal yg namanya haji itu 40 hari lho… harus tawaf, sai, bangun pagi untuk shalat di masjidil haram…dan yang haji itu tidak hanya orang muda…justru banyak juga yang sudah sepuh…jadi jangan surutkan semangat temen-temen untuk traveling hanya karena komentar orang seperti itu yaa.

  • Banyak banget kota yang mau dikunjungi, emangnya anakmu jalannya cepet  apa……

Nah kalo komentar yg kayak gini so pasti orangnya belum punya balita… helloooooowww… saya yakin mama papa masa kini pasti tau dong yg wajib dibawa saat traveling kalo punya balita….yaitu..STROLLER sodara-sodara….  mana mungkinlah kita suruh balita kita jalan-jalan keliling kota pake kaki…ya pastinya dia tinggal duduk manis di strollernya sambil makan cemilan….

  • Aah…ngapain keliling eropa pas summer,…panas.. saya kalo keliling eropa sih pas musim semi… lagian kata temen aku nih di eropa bisa ampe 40 derajat kalo summer, apalagi kalo bulan juni-juli.

Buat para pencinta traveling..mau panas kek, dingin, sejuk… ya pastinya seneng aja jalan-jalan.hehehe… menurut saya waktu yang tepat untuk jalan-jalan tiap orang berbeda.. ada yg waktu cutinya musim gugur atau musim dingin, ada yg musim semi, atau ada yang musim panas. Berlibur di masing-masing musim ada kelebihan dan kekurangannya, tinggal gimana kita menyiasatinya saja.

Musim semi itu memang enak buat jalan-jalan karena eropa lagi indah-indahnya, bunga bermekaran, udara udah gak terlalu dingin, nah kalo summer enaknya karena waktu liburan yg panjang, bisa puas deh liburannya, libur sekolahnya aja 2 bulan kok, jadi bisa dong sebulan traveling, sebulannya lagi istirahat sebelum nantinya memulai tahun ajaran baru..

Untuk masalah cuaca sendiri… panas di eropa katanya sih bisa ampe 40 derajat..tapi jujur aja kami tidak mengalaminya. Kami traveling akhir Juni sampai pertengahan Juli. Cuaca yang paling panas kami alami di Italia.. tapi itupun cuma sekitar 32 derajat…. yaaa..mirip-mirip di Indonesia kali ya…jadi ya aman-aman aja..gak ada yang semaput saking panasnya..hehehe. Jadi menurut saya, apapun kata orang , terutama kalo tidak ngalamin sendiri jangan sampai menyurutkan rencana temen-temen buat berlibur. Dan kalaupun mengalami cuaca yang panas banget, temen-temen tentu saja bisa ngadem di Museum, pusat perbelanjaan, tempat ibadah, atau di Mc. Donald hehehe.

  • Apa gak takut anak-anak cape… kan kasian anak-anak.

Apa sih yang sebenernya kita takutkan.. apakah kita bener-bener takut anak kita cape, atau kita gak mau cape ngurusin anak?  Buat para ibu yg sudah punya anak, pasti tau banget kalo energi anak-anak jauh lebih banyak dari energi papa mamanya. Kita udah pegel bin cape ya keliling disneyland, tapi si kecil tetep aja pengen ngantri ketemu mickey mouse… jadi yang mudah cape sebenernya sapa?😀.

Dan kalo anak-anak cape pun mereka bisa tidur siang di stroller, atau kita bisa memulai perjalanan lebih siang sekitar jam 10 pagi, atau kita bisa mengatur perjalanan kita agar tidak pulang terlalu malam, sehingga dengan cukup istirahat mereka tetep dalam kondisi yang fit. Intinya banyak yg bisa dilakukan supaya anak kita menikmati liburannya.

Kalo buat saya… justru kasian kalo mereka gak kemana-mana… inilah saatnya kita pengen menunjukkan dunia ama mereka. Jadi jangan jadikan anak-anak alasan untuk tidak traveling. Justru jadikan traveling sebagai ajang mereka belajar. Ceritakan tentang Menara Eiffel, Colloseum, menara miring Pisa sambil melihat dengan mata kepala sendiri. Tentunya mereka jadi tahu banget kalo Menara Eiffel di Paris, Colloseum di Roma, Menara Pisa di Pisa, Notredame di Paris, dan Stadion Santiago Bernabeu di Madrid, haha.

Dengan menjadikan traveling sebagai pengalaman seru mereka justru tertantang dan gak ada tuh yang namanya rewel-rewel minta pulang… yang ada adalah takjub..wow… ternyata colloseum yang mama tunjukkan di buku itu bener-bener gede banget ya maaaaa……ya ampun maa…itu menara pisanya gak jatoh ya ma…. miring banget ternyata.. we love disneyland maaa…. maaaa bangunan di madurodamnya imut banget.. aku gak mau pulang..:D

Nah.. semoga teman-teman tidak ragu untuk berlibur dengan anak-anak yaaa…ohya kalo masih ragu saya sarankan membaca buku Travel With Children dari Lonely Planet… Liburan dengan anak-anak? Sapa takut….

IMG_6727

“Travel is never a matter of money but of courage” (Paulo Coelho)

Tagged: , , , ,

8 thoughts on “Liburan dengan anak-anak? Sapa takut….

  1. hunnihonning 15 Maret 2013 pukul 10:09 Reply

    Aku juga mawwww Venn jalan2 keliling Europe aplg 25hr bo’ heheheh🙂

    • verininta 18 Maret 2013 pukul 01:09 Reply

      Yuuuuk mariiii…. Hehehe🙂

  2. purborinisulistiyo 14 Januari 2014 pukul 14:22 Reply

    Hi! Salam kenal….saya juga senang travelling with family. Dari liburan ke Eropa…anak-anak paling senang di negara/kota apa?

    • verininta 15 Januari 2014 pukul 17:09 Reply

      Hai hai salam kenal juga ya mba… Waah hobi kita sama dong ya.. Sama2 suka jalan2 ama anak2 hehehe
      Mereka paling suka di paris mba, karena ada disneyland.. Hehehe

  3. adhot 28 Januari 2014 pukul 18:22 Reply

    Aslmkm mbk, wah seneng bgt bisa ketemu blog ini… makasih mbak sudah bagi tips buat ngejawab mereka2 yg suka sinis kalo kita punya niat traveling, soalnya suka gelagapan mau jawab apa klo dbrondong pertanyaan ttg traveling bikin capek, bikin habisin duit, dll…

    • verininta 29 Januari 2014 pukul 12:51 Reply

      Waalaikumsalam
      Hai hai terima kasih udah mampir ke blog saya….
      Semoga tulisannya bermanfaat yaaaa

  4. Dila 15 Juni 2014 pukul 20:17 Reply

    Salam kenal mba…
    Sekedar mau sharing aja, untuk memudahkan packing pada saat traveling pakai plastik vacum pakaian aja. Bisa save space sampai 70%.
    Lebih jelas nya monggo di lihat aja http://www.plastik-pakaian.com

    Happy travels!

  5. Dila 15 Juni 2014 pukul 20:21 Reply

    Salam kenal mba…
    Sekedar mau sharing aja, untuk memudahkan packing pada saat traveling pakai plastik vacum pakaian aja. Bisa save space koper sampai 70%.
    Lebih jelas nya monggo di lihat aja http://www.plastik-pakaian.com

    Happy travels!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: