Jodoh dan Filosofi Ubi

Saya tergelitik ketika membaca salah satu paragraf dari buku “Menapak Jejak Amien Rais, Persembahan Seorang Putri untuk Ayah Tercinta” yang ditulis dengan sangat bagusnya oleh putri beliau Hanum Salsabiela Rais. Paragraf tersebut ada di halaman ke 50 dan menceritakan tentang filosofi mencari jodoh yang menurut ibunya (Ny. Amien Rais) seumpama memilih ubi di pasar. Berikut kutipannya:

….Ibu menyampaikan pemahaman tentang jodoh dengan versinya sendiri. Ia mengibaratkan mencari jodoh yang terlalu njelimet itu seperti memilih ubi dalam keranjang di pasar. Ubi yang paling atas biasanya yang kondisinya paling bagus. Tapi terkadang kita berpikir untuk mencari-cari di bagian tengah, siapa tahu ada yang jauh lebih bagus. Semakin penasaran kita memilih ubi, kita sisihkan juga yang di tengah. Tangan kita terus kebawah dan kebawah, mengais-ngais sisa ubi yang lainnya. Lama-lama kita tersadar, ubi yang paling bawah, kondisinya adalah yang paling merana. Sudah lembek, cacat karena tergencet, kulitnya pun memar-memar. Baru kita sadar dan kembali berburu ubi di keranjang atas, kita menemukan ubi yang sehat tersebut sudah berada di keranjang plastik orang lain. Menyesal kita di belakang….

Menurut saya perumpamaan dari bu Amien Rais ini pas sekali, sederhana, mudah dimengerti tapi langsung mengena. Sudah banyak kita liat orang yang ketika jodoh sudah datang (ini terutama buat perempuan lho yaaa)masih saja menunda-nunda dengan alasan ingin melanjutkan sekolah dulu, ingin cari kerja dulu, ingin membahagiakan orang tua dulu..dan masih banyak dulu-dulu yang lain sampai akhirnya tak terasa usia sudah tidak muda. Pilihan makin sempit soalnya para potential husband udah pada diambil orang..ehehehe….dan mau pilih yang lebih muda juga males …”masak ama berondong sih…”, mau ama yang jauh lebih tua..kalo gak ama yang duda ya…penuh dengan kecurigaan….(kenapa ya dia belum nikah, jangan-jangan homo, jangan-jangan impoten, jangan-jangan punya penyakit kronis, jangan-jangan gak ada yang mau lagi..jangan-jangan…….) akhirnya ya seperti kata bu Amien Rais..menyesal kemudian…..
Kata pepatah “Kalo jodoh gak akan kemana”….tapi kalo kita gak kemana-mana ya jodohnya gak dateng-dateng dong….atau kalo jodohnya ditolak terus yaaa…jodohnya jadi kemana-mana deh..(maksudnya jadi jodoh orang lain gitu….)hehehe…..
Kesimpulannya…jangan sampai harus pilih ubi yang dibawah ya……

Tagged: , , , , ,

6 thoughts on “Jodoh dan Filosofi Ubi

  1. Vira Arman 18 April 2011 pukul 19:24 Reply

    nice post mba’! hahaha jadi menyadarkan padahal kemaren aku baru kepikiran lho.. kayaknya abis S1 selesei pingin sekolah dulu.. pingin cari kerja dulu.. pingin lama-lama sama papa mama dulu..pingin..pingin..pingin..hahaha😛

    • verininta 19 April 2011 pukul 07:10 Reply

      hehehe…boleh dek..asal jangan sampai harus pilih ubi yang paling bawah yaaaa hehehe

  2. Rindom 18 April 2011 pukul 19:56 Reply

    kata orang sih cewek tu terbagi 3
    Klo cewek umur 18 sampe 24 bilangnya gini”siapa sich loe”
    Maklum sih cewek diatas egony masih tinggi ke angkasa sama dg cita2ny yg pengen eksis dulu sm kerjaanny kuliahny atau apalah

    Klo cewek usia 25 sampe 29
    Bilangny “siapa sich gue”
    Dah agak sadar sih, tapi sedikit

    Klo cewek umurnya dah 30 keatas
    Bilangny “Siapa Sajalah yg penting Mau”
    Nah yg terakhir ne tipe cewek yg frustasi yg punya prinsip klo jodoh gk kemana itu tadi kali y
    Heheee😀😀

    • verininta 19 April 2011 pukul 07:12 Reply

      hehehe…wah bener banget tuh rindom…thanks for the comment….

  3. ghia 2 Mei 2011 pukul 11:19 Reply

    benerrrrr buangettt mbakk..
    untung aku dah dpt ubi yang atas..hahahha
    ga usah pusing2 cari yang paling cocok.. soalnya ga akan ada org yg cocok 100persen.. yg ptg menghargai ajakan yah jeunk.. hehehe..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: