Kursus Yuuuuuuu

Biar pun sempet tinggal di Inggris tahun 1986-1988, tapi les bahasa inggris hukumnya wajib....

Dari kecil orang tua saya selalu saja mendaftarkan saya dengan berbagai kursus…alasannya bahwa dahulu kakek nenek saya tidak pernah mengkursuskan orang tua saya, padahal ada banyak kursus yang ingin mereka ikuti. Sebagai gantinya jika diri mereka gak sempat belajar, maka anaknyalah yang harus belajar.
Memang kadang kala saya sering bosan dan malas karena teman-teman saya bisa main atau berlibur dengan bangun sesiang mungkin sedangkan saya lagi- lagi harus les segala macam. Tapi bener lho…ternyata semua yang orang tua paksakan waktu dulu pada akhirnya membawa manfaat yang sangat besar pada hidup saya. Malah kesempatan yang diberikan oleh orang tua untuk belajar telah membantu sekolah dan pekerjaan saya di masa dewasa.
Saya sangat berterima kasih sekali kepada papa Zulkifli Arman dan mama Tri Harini atas kesempatan untuk:

1. Les berenang.
Ini adalah kursus pertama yang saya ikuti. Waktu itu saya berusia 5 setengah tahun. Papa merasa bahwa seseorang harus bisa berenang, soalnya ini vital banget…kebayang dong kalo pas study tour ke pantai atau ketika naik kapal terus tengelam kapalnya (amit2 deh) terus kita gak bisa berenang…wah alamat game over pastinya…. Oleh karena itu selama 3 tahun saya wajibkan belajar renang di sebuah club renang yang namanya Pesut club. Hasilnya…saya lancar deh berbagai macam gaya berenang (kecuali gaya batu lho ya…itu mah buat yang gak bisa berenang)…

Suatu saat di kehidupan remaja saya di SMA 3 bandung…ibu guru olah raga yang super-duper -galak-bikin-jiper-nyali mengetes setiap murid perempuan untuk berenang dan mengelompokkan murid menjadi 3 kelompok:

Kelompok A, murid yang jago bgt dah berenangnya…mau gaya bebas, gaya dada, gaya kupu-kupu, dan gaya punggung..tamatttt…

Kelompok B, bisa berenang lah dikit2, kalo cuma gaya bebas pada lancar dah

Kelompok C, mending maen di kolam dangkal aja yah…dari pada tenggelam…wkwkwkw

Hasilnya…tentu saja saya masuk kelompok A…lah dulunya aja belajarnya di club gitu lho…lawan2nya atlit propinsi…walaupun di club itu saya yang paling culun…cuma ternyata saya yang paling oke tuh pas di tes bu guru…heheheh….amin…gak rugi deh tiga tahun belajar berenang ampe item…hehehe

2. Kursus Bahasa Inggris
Walaupun kami sekeluarga pernah tinggal di inggris selama 2 tahun, ketika pulang ke indonesia orang tua tetep aja tuh menganjurkan saya untuk les bahasa inggris. Alasannya biar gak lupa.
Jadilah saya sejak kelas 2 SD les bahasa inggris. Dan hingga SMA juga saya tetep harus les bahasa inggris. Pas SMA lesnya di TBI (The British Institute) jalan diponegoro terus pindah lagi ke TBI dipati ukur, terus pindah lagi deh itu TBInya ke jalan jawa….gurunya ganti2 dan yang terakhir gurunya adalah…..stuart, bule asli skotlandia…wuis…ampe udah blenger saya les bahasa inggris dari kecil…akhirnya kelas 2 SMA tamatlah sudah…alhamdulillah….sudah selesailah saya di level akhir, level 10 di TBI (itu kalo di TBI ada level 11 pasti saya di suruh ikut lagi deh…tidaaaakkkk)…
Kirain udah gak bakal di suruh les bhs inggris lg…tiba-tiba saat saya lagi leyeh-leyeh di saat menunggu pengumuman SPMB, papa memberikan kabar yang mengegerkan…dari pada nunggu SPMB dengan kegiatan yang gak berguna bagi anak gadis (maksudnya tiduuur teruuuus)…sebaiknya kau pergunakanlah waktu ini dengan baik….nanti papa panggilkan guru privat buat belajar toefl….whaaatttttt? Aji gileeee…bahasa inggris lagi?
Tapi itu ternyata bermanfaat bgt…setelah keluar pengumuman hasil spmb yang ternyata saya lolos masuk ke UI….ternyata…e…ternyata saya juga baru tau ternyata di UI para maba (mahasiswa baru) harus tes toefl. Udah gitu sebelum lulus jadi dokter gigi…ternyata di tes toefl lagi….wah…gak sia-sia deh kursusnya….hasilnya pastinya gak mengecewakan…
Eits….manfaatnya belum selesai sampai disitu..manfaatnya terus berlanjut ketika nyari kerja…pas di tes di rumah sakit pertamina balikpapan untuk masuk pertamina medika…ternyata wawancaranya bahasa inggris bo….
Permintaan pertama pewawancara adalah….doctor verininta, please introduce yourself in english….wedede kirain cuma gitu doang….taunya setelah itu ternyata pertanyaan2 berikutnya tetep bahasa inggris….hal ini karena ternyata kawasan kalimantan yang penuh dengan perusahaan tambang ini, banyak juga pasien expatnya…jadi diharapkan dokternya bisa berkomunikasi dengan bahasa inggris yang lancar (bukan bahasa inggris yang dicampur bahasa tarsan lho ya….)…dan…lagi2 ilmu dari TBI berguna banget….ooo…kursus bahasa inggris…i love u full… Jadi pada akhirnya walaupun saya bukan dokter gigi yang pinter2 amat, bukan juga yang IPnya cum laude, bukan juga yang banyak pengalaman (waktu tes gue yang paling muda bosss…..) dan bukan juga anaknya dokter yang banyak relasi…..tapi pastinya cuma saya yang les bahasa inggris dari jaman masih bocah…hehhehe…

3. Les biola
Papa sudah berbaik hati banget mau membelikan saya biola (yang sekarang udah saya wariskan ke adik bungsu saya) ketika saya 13tahun…walaupun saya gak jago…tapi jaman smp cuma saya doang yang bisa maen biola…jadinya pas ujian EBTA praktek seni musik…ketika anak-anak lain membawa alat musik pianika, recorder, atau gitar…saya satu satunya yang bawa biola….keren kan? (walaupun sumpah saya gak jago…) cuma sejelek-jeleknya saya bermain…hehhee…si bapak guru ini menghargai saya banget…sampai saya di kasih nilai A, wkwkwkw…makasih ya pak guru….jasamu emang tiada tara….

Ini adalah sebagian contoh nyata bagaimana suatu ilmu yang kita pelajari ternyata dapat menolong kita disaat yang tidak pernah kita duga sebelumnya….sebenernya masih banyak les lain yang saya ikuti…cuma yang 3 ini yang manfaatnya paling saya inget….

Itulah kenapa sekarang saya termasuk yang rajin mengkursuskan anak saya….semoga ilmu tersebut bisa bermanfaat untuk hidupnya di masa depan…amin
yuk…ikutan kursus yuuuuk….

Tagged: , , , , , , , , ,

11 thoughts on “Kursus Yuuuuuuu

  1. Vira Arman 26 Februari 2011 pukul 23:29 Reply

    hahaha mba’.. bener banget yaa! aku juga hampir-hampir mirip di kursusin terus sama papa mama..

    1. berenang.. aku ngga’ ikutan pesut club si.. cuma ekskul aja di SD sampe SD kelas 5😀 lumayaan pas dapet kelas ‘renang’ di SMA aku jadi yang kelas ‘intermediate’ ehehee

    2. Bahasa Inggris..wahahaha kerjaan aku di SD, kayaknya sebisa mungkin bolos deh😛 mualesssnyaaa..bosennnyaaa.. ehehe baru sadar bahasa inggris penting mulai SMP. wooh? TBI ada di DU mba’ dulu? sekarang aku TBI juga lho mba’ tapi di dago.. ngambil yang preparation IELTS. hmm.. karena uda sadar tentu saja ngga’ pernah bolos sekalipun hhehe..

    3. Biola.. terima kasih warisannya ya mba.. aku juga ujian musik pas SMP pakai biola.. main lagu standar banget lagi.. ihihihi tapi lupa.. Pak Drawan ngasi nilai apa yaah? pingin les lagi.. cuma mungkin abis selsei TBI baru bisa😀 satu-satu yang penting telaten ehehe

    • verininta 27 Februari 2011 pukul 00:40 Reply

      hehehe….ternyata berguna bgt kan dek?……jadi..jangan pernah males kursus lagi ya..ak juga mau ikutan kursus masak ah…hehehe,,,(telat banget yah..udah jadi ibu-ibu)

      • Vira Arman 27 Februari 2011 pukul 05:40

        ngga’ usah jauh2.. ada mba’ ghia yang bisa jadi guru kursus masak mba’ ehehehe😀

  2. DINI ZAHROH.... 10 Maret 2011 pukul 04:58 Reply

    anaknya dong di kursusin renang LNG swiming club…pasti nanti ketemu sama Manda ( DINI YUNIOR)tiap rabu sama jumat untuk pemula…..

    • verininta 10 Maret 2011 pukul 05:38 Reply

      mauuuu…sip lah…berenangnya di town centerkah mba? besok kubawa kesana ya….jam 4 ya mba?

  3. dev 11 Juli 2013 pukul 01:15 Reply

    hai saya mau tanya les di TBI diajarin writing ga yah?
    waktu itu lesnya yang global english?
    thanks🙂

    • verininta 12 Juli 2013 pukul 16:40 Reply

      Hai hai
      Iya waktu itu lesnya global english.
      Diajarin writing juga….

  4. dev 12 Juli 2013 pukul 18:25 Reply

    jadi overall bagus ga?
    writing seputar masalh global gitu yah?
    trus banyak game2/lebih serius?
    waktu itu global englishnya level berapa?
    thanks hehehhe

    • verininta 12 Juli 2013 pukul 19:22 Reply

      Secara umum sih bagus… Writingnya ya macem2, bikin essay tentang pendapat kita mengenai suatu masalah.. Tergantung gurunya mau ngasih tema apa

      Seru sih banyak gamenya juga… Cuma itu tergantung gurunya sih… Pernah dapet guru yg textbook, pernah juga dapet guru yg banyak gamenya…seru sih

      Aku dulu tahun 2000 masuknya level 7 ampe tamat.. Dulu sih tamatnya level 10, gak tau kalo sekarang
      Kali aja sekarang level ama sistemnya udah beda.. Soalnya aku mulai lesnya berarti udah 13 tahun yg lalu

  5. Arini 4 September 2013 pukul 19:00 Reply

    Hai kak, aku skrg kls 3 nih, rencananya pengin ikut tbi, tp masih bingung mending ikut yg global english atau IELTS preparation. Sblm ini aku pernah ikut EF tp berhenti krn ga betah hehe.Jd menurut kak verininta nih, mending mana? Soalnya insya Allah nanti aku mau ngambil FK jg nih kak… pasti ada test toefl atau IELTSnya kan…

    • verininta 15 September 2013 pukul 22:28 Reply

      Hai hai salam kenal
      Thanks ya udah mampir ke blog aku
      Semuanya tergantung tujuannya… Kalo emang mau dapet skor IELTS yg bagus untuk menunjang sekolah kamu ya pastinya ikutan kelas untuk persiapan IELTS, tapi kalau cuma belajar bhs inggris untuk penggunaan sehari-hari, kayaknya global english juga udah cukup deh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: