My Maternity Photos (atau harusnya our maternity photos kali ya, fotonyakan rame-rame)

Gara-gara kehamilan anak pertama dan anak kedua yg tidak terdokumentasi karena saya lagi sibuk kuliah dan koas di rumah sakit, kehamilan ketiga di usia ke 31 kali ini saya bela-belain dan sempetin deh bikin foto hamil. Memasuki trimester ketiga mulailah saya sibuk browsing di internet nyari paket maternity photoshoot sambil liat-liat foto ibu hamil buat nyari inspirasi, hehe niat banget yak. 

kesimpulan saya nih ya

1. paling mainstream itu adalah foto ibu hamil sambil ngeliatin perut buncitnya yang offside yang tidak ditutupi apapun. Kalo gak percaya coba aja google “maternity photos” pasti yg muncul foto ibu-ibu hamil yang perutnya telanjang. Tentu saja gak mungkin lah ya saya pake baju yg kagak nutupin perut… pan akika pake jilbab… apa kate dunia entar…. bisa geger dunia persilatan, heheh

2. maternity photoshoot itu ternyata harganya sungguh sangat bervariasi.. mulai dari yang ratusan ribu ampe yang jutaan sodara-sodara. Ada jasa photo studio yang menyediakan paket maternity photoshoot indoor maupun outdoor dan ada juga fotografer freelance. Dan ternyata beberapa paket maternity juga udah include make up, ckckcck jaman sekarang tenyata banyak pilihan yaaa

setelah berpikir lama dan keras (lebay, duh apaan tuh lama dan keras) saya akhirnya memutuskan pokoknya nih saya ogah foto hamil sendirian. Apalagi sambil gaya-gaya sok cool gimana gitu, sapa juga yang mau liat (maap lho ya buat yg gak sepakat, ini cuma opini saya aja kok.. yg gak pede foto sendirian, hehehe

Nah kalo foto berdua ama suami, saya sih mau aja asal gak pake gaya-gaya mesra yg berlebihan dan tentu saja foto hamil ini juga harus foto bareng-bareng ama kaka-kakanya si babyboy yang ada di perut saya. Soalnya nih mereka juga pada excited dan looking forward menyambut kelahiran dedek bayi, saya bisa di demo kalo mereka gak diajak foto…heheh

Saya juga gak mau pake make up,pengalaman nih ya  berhubung sehari-hari gak pake make up terus pas difoto pake make up akibatnya saya gak kayak ngeliat diri sendiri di foto… kayak ngeliat orang lain…. jadi mending muka saya gak usah dipakein apa-apa deh ya. 

temanya foto hamil saya ini adalah “happy family, happy pregnancy”. Jadi nih seluruh anggota keluarga happy berat mau menyambut kelahiran si dedek bayi. Dan bajunya kita mau make baju pesta kan ceritanya kita mau party nih menyambut dedek bayi..

eng ing eng… inilah jadinya:

  
Saya puas banget ama fotografer dari Jonas Photo yang sukses menerjemahkan keinginan saya. Ohya ini fotonya di Jonas Photo Bandung cabang yg di TSM, jadi gak pake ngantri dan nunggu lama, yang ada malah mas fotografernya yang nungguin lamanya kita ganti baju.. hehehe
Ini juga gak pake paket maternity… cuma paket foto bareng-bareng yg ada aja disana…jadi murah meriah deh….

Summarecon Bekasi Run 2014

Semenjak ikutan Jakarta Marathon 2014, suami jadi ketagihan lari dan pengen ikutan event lari yang lain. Hasil browsing di internet ternyata di bulan november ada event lari keluarga di daerah Bekasi yaitu Sumarrecon Bekasi Run. Kita berdua seumur-umur belum pernah ke Summarecon Bekasi… eee pas liat di waze ternyata cuma sekitar 30 menit-45 menit dari rumah kami di kota wisata. Jadilah kami ikutan…

Pengambilan Race Pack
Sehari sebelum acara lari kami ngambil racepack di Summarecon Mal Bekasi….OMG malnya ternyata gede ya.. lengkap lagi toko-tokonya dan tempat makannya mak luas abis dan banyak pilihan…. maklumlah kita orang udik.. gak pernah ke bekasi, hehehe…
Ngambil race packnya gak terlalu lama sih, cepet aja, malah lebih lama makan dan jalan-jalan di malnya.. hehehe

Summarecon Bekasi Run 2014
16 November 2014
Sampailah pada hari H… eng ing eng acaranya mulai jam 6.15. Kita nyampe Summarecon sebelum jam 5, tapi udah rame lho.. seru deh ngeliat para pesertanya… ada yang datangnya sekeluarga, ada yang bareng temen-temennya, ada yang sendirian, ada yang dari luar kota, ada yang dari bekasi.
Jumlah pesertanya sekitar 3000an, jadi gak terlalu rame kayak Jakarta Marathon. Ada pelari kenyanya juga lho, dari jauh udah keliatan bodi pelarinya…. gak ada lemaknya..otot semua 😱😱😱
sambil nunggu flag off, suami mulai wanti-wanti… nanti larinya gak usah kenceng-kenceng ya bumil… sebisanya aja… kalo cape jalan aja ya…

Tepat jam 6.15 flag off untuk pelari 5K. Suamipun langsung lari kenceng meninggalkan istrinya ini…hehehehe…Udara masih seger dan agak mendung… tantangan yg paling berat itu adalah lari di flyover Summarecon, lumayan…. saya berusaha tetep lari sih tapi gak ngoyo… inget bayi di perut soalnya..🙂. Setelah lewat flyover medan larinya sih datar-datar aja…jadi gak terlalu berat.

Daaaaan akhirnya sampailah saya di 500meter terakhir.. dari kejauhan ngeliat suami dan anak-anak dipinggir jalan lagi pada dadah-dadah ke saya sambil teriak “ayo mamaaaa , dikit lagi…. semangaaaaat”
Alhamdulillah sampailah saya di garis finish dalam keadaan sehat wal afiat… hehehe. Catatan waktunya lebih lambat dari Jakarta Marathon (yaiyalah hamilnya makin gede gitu..ya larinya makin lambat lah), 5 K saya tempuh dalam waktu 39 menit dan 32 detik..yaaah lumayan lah ya buat ibu hamil 12 minggu🙂

race result saya di Summarecon Bekasi Run... yah.... lumayanlah buat wanita hamil :)

race result saya di Summarecon Bekasi Run… yah…. lumayanlah buat wanita hamil🙂

foto ini adalah dokumentasi Summarecon Bekasi Run... aaahhh seneng banget bisa nemu diri sendiri setelah nyari di ratusan foto di websitenya. saya yang pake jilbab abu-abu, baju warna kuning, sedang lari dan berusaha menyalip mas-mas berbaju ungu dan hijau

foto ini adalah dokumentasi Summarecon Bekasi Run… aaahhh seneng banget bisa nemu diri sendiri setelah nyari di ratusan foto di websitenya.
saya yang pake jilbab abu-abu, baju warna kuning, sedang lari dan berusaha menyalip mas-mas berbaju ungu dan hijau

foto wajib sekeluarga dengan tampang capeee abis lari...

foto wajib sekeluarga dengan tampang happy tapi capeee abis lari…

5K – Jakarta Marathon 2014, 26 Oktober 2014

Hai hai semuaaa
Kali ini saya mau berbagi cerita tentang persiapan dan pengalaman mengikuti 5K Jakarta Marathon 2014. Ini merupakan event lari pertama yang kami sekeluarga ikutin. Saya dan suami ikut yang 5K, kalo anak-anak ikut Maratoonz yang jarak tempuhnya kira-kira 1km. Saya antusias banget buat ikutan…sampai sampai saya yg culun dan asalnya paling males olahraga ini bela-belain beli sepatu lari dan latihan lari sejak bulan Juli… soalnya khawatir juga kalo gak latian, takut pingsan di tengah jalan.. wkwkwkw. Suami mendukung banget niat baik saya ini… dia mah emang maniak olah raga… istrinya aja nih yg pemalas… hehehe

Persiapan Lomba
Latihan awalnya indoor alias pake treadmill (ampun deh suamiku ini, saking senengnya suami kalo istrinya mau berolah raga ampe bela-belain beliin treadmill segala), maksudnya supaya kalo pingsan dirumah aja dulu jangan dijalan, berat ngegendongnya… wkwkw #becanda
Maksudnya supaya keukur jarak, kecepatan ama denyut nadinya… maklum amatir… dan waktu itu kan bulan puasa.. jadi biar bisa ngatur waktu jadwal larinya .. lari malem-malem pun kan bisa dilakuin di rumah jadi gak perlu takut dikejar anjing tetangga🙂
Awalnya 1,5 kilo aja beraaaat banget buat saya… baru lari dikit aja udah mau muntah… hihihi. Tapi lama-lama jadi biasa lho.. beneran deh.. lama-lama nagih soalnya kerasa banget abis lari kepala jadi ringan dan badan jadi fresh. Gak kerasa saya udah mampu lari 3 kilo…. dan bulan depannya udah bisa 5 kilo… abis itu kami latihan outdoor soalnya udah pede gak bakalan pingsan di tengah jalan lagi.. hihihi
Rutenya keliling komplek dengan medan menanjak dan jaraknya 6,4 kilo…alhamdulillah lancar deh latihannya… makin pede buat ikutan JakMar…targetnya adalah “gak pingsan pas lomba dan mencapai finish dalam kondisi sehat wal afiat” hihihi

Tapi OMG masak udah latihan berminggu-minggu taunya saya hamil dong bulan september..wah kok bisa hamil ya? yaiyalaaaah ada suaminya gitu… untungnya kata dokternya boleh aja sih, asal jangan kenceng-kenceng dan kalo ada tanda-tanda kram perut atau flek ya gak boleh lari lagi selama hamil… dokter juga ngasih supplemen penguat rahim dan vitamin buat jaga kondisi tubuh. Jadilah rencana ikutan 5K di Jakarta Marathon jalan terus.

Ngambil Race Pack
Sehari sebelum lomba kami ngambil race pack di JCC. Waaaaah orangnya banyak banget… tapi ngambil race packnya lancar dan gak ngantri lama lho…. hebat deh panitianya…
Terus pada ramah dan helpfull banget… kita tinggal masang tampang bingung, pasti aja ada yg langsung nyamperin dan ngebantu….
Tapi sayang banget kaos yg saya pesan abis…. saya kan pesannya ukuran S kaos female, eeee yg tersisa ukuran M buat cowok pula…. sedih deh….dan ternyata bukan saya aja.. banyak juga peserta wanita yg lain yg mengalami hal yg sama…yah mudah-mudahan di event tahun depan panitia bisa memperbaiki masalah ini. Buat saya sih ambil positifnya aja.. jadi baju lari saya gak ketat dan gak ngebentuk tubuh juga… La wong baju lari laki gitu… lurus aja gak ada buat pinggangnya… hehehe….Untung yg abis baju wanita ya.. coba yg abis baju pria…. kebayang kalo suami harus pake baju lari wanita…. geli deh ngebayanginnya.. hihihi

Jakarta Marathon 2014
Minggu, 26 Oktober 2014
eng…ing…eng…. sampailah pada hari yang ditunggu-tunggu. Sesuatu banget dah pagi pagi buta udah harus berangkat ke Monas. Bener-bener harus mengalahkan godaan kemalesan. Nyampe di Monas udah rameeeee banget…yaiyalah neng pesertanya 14ribu orang gitu. Untuk kategori 5K mulai start jam 5.30. Itu aja kita udah ngerasa pagi banget yak.. gimana yang ikut kategori 42K, mereka start dari jam 5…ckckckc hebring euy!
Seru banget sih lari banyakkan gitu, ada yang larinya kenceng banget, ada yang larinya santai tapi stabil, ada yang lari-lari kecil sambil dorong stroller bayi, ada yg sambil jalan santai, ada juga yang jalan gontai.. hihihihi
Yang larinya cepet banget itu itu para pelari kenya…takjub liatnya… udah mah mereka ikut yang kategori 21K dan 42K, tapi meeeen, cepet banget selesainya… kayak naek ojek aje…. hebaaat *menatap dari jauh dengan penuh kekaguman*

Karena larinya banyak temennya, gak kerasa udah nyampe gerbang finish aja… daaaan saya menyelesaikan lari 5Km ini dalam waktu 37 menit 51 detik… yah lumayan buat wanita hamil 8 minggu🙂. Tolong jangan dibandingin ama race resultnya suami yah, apalagi sama para pelari kenya, hehehe

Seneng banget ikutan acara ini… tahun depan Insya Allah mau ikutan lagi sambil dorong dedek bayi di stroller!

Foto ini saya dapet dari dokumentasi JAkarta Marathon 2014, seneng banget saya ada di foto ini... saya itu yg pake jilbab coklat, sepatu pink, pake kacamata dan pas banget gak kontrol wajah.... kalo tau difotokan saya harusnya senyum manis

Foto ini saya dapet dari dokumentasi JAkarta Marathon 2014, seneng banget saya ada di foto ini… saya itu yg pake jilbab coklat, sepatu pink, pake kacamata dan pas banget gak kontrol wajah…. kalo tau difotokan saya harusnya senyum manis

race result saya... lumayan lah ya buat Bumil

race result saya… lumayan lah ya buat Bumil

uhuuuui ternyata ada sertifikatnya....

uhuuuui ternyata ada sertifikatnya….

Jakarta Marathon 2014! We did it!!!

Jakarta Marathon 2014! We did it!!!

Perpanjang Paspor di Jakarta Pusat

Bulan mei ini 2014 saya mencoba untuk memperpanjang paspor saya dan anak-anak secara online alias tanpa calo…hohohoho….walaupun sebelumnya pernah memperpanjang paspor, baru kali ini saya bener-bener ngurus sendiri. Setelah buka websitenya imigrasi, browsing di internet dan baca-baca blog orang lain tentang pengalaman memperpanjang paspor, kesimpulannya adalah: “Kantor imigrasi yang paling oke tempat dan pelayanannya adalah Imigrasi Jakarta Pusat di Jl Merpati Blok B12 No. 3 Kemayoran, Jakarta Pusat” nah biarpun jauh dari tempat tinggal saya dan gak nyambung ama ktp kabupaten bogor saya.. saya tetep bela-belain memperpanjang paspor di kantor ini saking penasarannya… Prosedur memperpanjang paspor secara online

1.Buka website imigrasi jakarta pusat. http://jakartapusat.imigrasi.go.id
terus klik bagian paspor online, isi data-datanya,
upload scan-an dokumen yang diperlukan
a. KTP
b. Akte Kelahiran
c. KK
d. Paspor lama (kalo misalnya percobaan pertama belum berhasil upload, tetap semangat yaaa… terus berusaha..saya nyoba 4 kali baru berhasil..itu pun uploadnya lamaaaa banget..ampe sempet saya tinggal masak, mandi, makan..eee belom kelar juga..wkwkwkw) nanti kalo (akhirnya) sudah berhasil dapet email yg berisi surat pengantar ke bank yang harus kita print serta perintah untuk melakukan pembayaran perpanjangan paspor di bank.

2. bawa print-an ke bank BNI terdekat terus bayar di teller. Biaya untuk paspor 48 halaman yg harus saya bayar totalnya 255.000

3. Buka email lagi terus ikuti prosedurnya (masukin no referensi dari bank, pilih di kantor imigrasi mana kita mau ngurus paspornya terus pilih tanggal berapa kita mau dateng). Abis itu kita bakal dapat email baru lagi yg isinya surat tanda terima permohonan yg harus kita print dan bawa pas ngurus perpanjangan paspor di kantor imigrasi

Hari H di kantor imigrasi
Saya udah berangkat sepagi mungkin dari cibubur.. berharap sepi..ealaaah nyampe sana belum jam 7 udah pada ngantri dong… sempet jiper sih, tapi ternyata saya gak perlu ikut ngantri para pemirsa.. karena udah apply secara online jadi pas disana tinggal nunjukin fotokopian dokumen ama pak satpam yg didepan terus dikasih badge no antrian, terus boleh duduk deh di dalem….

prosesnya gak terlalu lama kok, setelah no kita dipanggil, nunjukin dokumen ke petugas terus disuruh buat surat pernyataan (buat perpanjangan paspor anak), formnya udah ada di tempat fotokopian di belakang kantor, diisi terus tanda tangan…abis itu nunggu antrian buat ke lantai 2.

Di lantai 2 difoto terus pulang deh… ngambil paspornya 2 hari setelahnya alhamdulillah puas dan seneng banget ama pelayanan di kantor imigrasi jakarta pusat… salut ama petugasnya yg ramah, kerjanya efisien dan kondisi kantornya yang bersih serta bebas asap rokok…hehehehe ohya…sekalian mau jawab pertanyaan pak mentri, “internet cepat buat apa?”… buat apply perpanjangan paspor online dong paaaakkk

foto ini saya ambil sambil nunggu antrian untuk di foto... mantap deh kantornya udah serasa di bank

foto ini saya ambil sambil nunggu antrian untuk di foto… mantap deh kantornya udah serasa di bank

Trondheim, Warisan Sang Raja Viking

20131220-105920.jpg

Di bulan November 2013 Majalah Ummi yang ditunggu-tunggu akhirnya terbit… Jreng jreng jreng…. Tulisan saya tentang kota Trondheim-Norwegia dimuat di halaman 48-49. Oooo senangnya hati ini…hihihi maaf ya norak… Soalnya jarang-jarang tulisannya di muat di media cetak….lebih seringnya mah ditolak.. Hihihihi

Ini bikin saya makin semangat buat nulis… Kalo kata suami saya, penulis yang baik itu akan terus mencoba menulis walaupun sering banget mengalami penolakan, sedangkan penulis yang buruk mungkin cuma mengalami sekali penolakan aja, karena abis sekali ditolak dia di berhenti menulis…
Jadi kesimpulannya… Meskipun sering dicuekin ama media cetak (sambil menunjuk diri sediri), tetep semangat untuk terus mencoba.. Sapa tau akhirnya gak dicuekin lagi.. Hihihi

Memindahkan Sekolah Anak ke Indonesia

20131004-150107.jpg

Kali ini saya ingin berbagi pengalaman ketika memindahkan sekolah anak ke Indonesia

Memindahkan sekolah anak dari Norwegia ke Indonesia prosesnya tidak semudah memindahkan anak dari Indonesia ke Norwegia… Tau sendiri dong kenapaaaa
Karena untuk daftar ke sekolah Indonesia dibutuhkan berbagai persyaratan dokumen…beda banget ama sekolah di norwegia yang gak pake birokrasi… Jadi tabah aja ya…wkwkkw. Selama ngikutin prosesnya dengan sabar nanti akhirnya beres juga kok…🙂

Yang pertama kali saya lakukan adalah mengontak beberapa sekolah di wilayah cibubur via email sekitar 6bulan sebelum pulang ke Indonesia untuk pendapatkan info tentang biaya sekolah dan persyaratan pendaftaran.

Selain persyaratan masuk yang standar seperti KTP atau paspor orang tua, kartu keluarga, dan akte lahir anak, khusus untuk pindahan dari luar negeri mereka juga meminta surat keterangan dari sekolah asal di Norwegia, Surat Keterangan dari KBRI, serta dokumen penyaluran siswa dari Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan.

Surat Keterangan Pindah Sekolah (Flyttemelding)
Nah surat ini kami dapat dari sekolah asal kedua anak kami yaitu Åsvang Skole dan Nissekollen Barnehage. Isi suratnya antara lain menyatakan bahwa anak kami adalah salah satu murid di sekolah tersebut, tanggal lahir anak, tanggal masuk dan tanggal keluar dari sekolah, kelas terakhir anak, alasan mengapa anak pindah, serta alamat sekolah asal.

Surat Keterangan dari KBRI
Surat tersebut berisi data diri anak, level sekolah yg telah dilalui anak, penyetaraan level sekolah anak, alasan pindah kembali ke Indonesia.
Untuk mengurus surat tersebut dibutuhkan dokumen
1. Surat permohonan ditujukan kepada Kepala Perwakilan, yang redaksinya menyebutkan rencana kepindahan sekolah anak di Indonesia
2.Copy Surat Keterangan dari sekolah (disarankan sekolah dapat menerbitkan surat dalam bahasa Inggris agar dapat di mengerti oleh petugas di Indonesia. Namun bila dalam bahasa setempat, sebaiknya diterjemahkan terlebih dahulu ke bahasa Indonesia oleh penerjemah). Sertakan aslinya dalam permohonan.
3. Bukti Transfer biaya pembuatan Surat Keterangan dari KBRI

Dokumen tersebut kemudian di kirim ke KBRI Oslo via pos. kemudian KBRI akan mengirimkan surat keterangan ke rumah kita via pos juga.

Dokumen Penyaluran Siswa
Untuk mengurusnya bisa dilakukan via online di http://dikdas.kemdikbud.go.id/
Terus klik: layanan –> penyaluran dan mutasi siswa
dokumen yg perlu disiapkan:
1.Paspor
2.Surat keterangan pindah dari sekolah asal
3.Surat keterangan perwakilan RI setempat
4.Transkrip Nilai / Rapor
Nah semua dokumen di atas di scan berwarna

Dikirimkan secara online juga/ di upload aja…
Setelah berhasil mengisi form secara online dan mengupload dokumennya
Kita tinggal ngeprint bukti pendaftaran dan bawa dokumen aslinya ke kantor Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan
“Subag Kerjasama Bagian Hukum dan Kepegawaian Gedung E Lantai 14 Komplek Kemdikbud, Jl. Jenderal Sudirman, Senayan Jakarta.”
Dan abis itu nunggu deh… Kurang lebih 3 minggu kita akan dapet kabar kalo suratnya udah jadi dan tinggal di ambil di kantor tersebut.

Semoga bermanfaat buat semua yaaaa

Tidak terasa 2 tahun begitu cepat berlalu. Si akang alhamdulillah sudah selesai s2nya, surat-surat pindah sekolah anak-anak sudah beres, barang-barang sudah masuk koper, dan tiket pulang ke tanah airpun sudah ditangan….

Melihat kembali apa yang kami alami selama di norwegia, rasanya seperti mimpi…🙂

Banyak sekali pengalaman berharga yang kami dapat selama merantau ini.

Si akang tidak sekedar mendapatkan gelar master, tapi mendapatkan pengalaman hidup dan belajar di luar negeri….. Selembar Ijazah dapat rusak oleh waktu, sedangkan pengalaman hidup itu tak lekang oleh waktu.
Si akang sudah berhasil mewujudkan impiannya untuk menuntut ilmu di negeri viking yang semoga bisa bermanfaat dunia akhirat dan menjadi inspirasi/motivasi untuk kedua buah hati kami agar mereka tak pernah ragu untuk meraih impian… Aamiin

Anak-anak belajar bahasa baru dan bertemu teman baru.
Masih jelas dalam ingatan saya bagaimana si kakak tetap semangat bersekolah setiap hari walau belum mengerti sepatah katapun yg gurunya sampaikan, atau bermain dengan teman terpaksa pakai bahasa tarzan🙂. Atau ketika harus berjalan 1,2km ke sekolah sendirian , saat diluar masih gelap, ditengah suhu -19 derajat, dengan salju tebal dan tas yg berat.

Si adek pun awal-awal masih gak pede, masih sungkan ama bu gurunya, masih bingung kalo makan makanan orang norway yang menjadi makan siang di sekolah (eh gak dikasih sendok lho ma.. Makannya pake garpu … Hehe).

Tapi rupanya fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi yg akhirnya bisa membuat mereka survive disini. Tidak terduga lama-lama bahasa norsk (bahasa norwegia) mereka semakin lancar, tak jarang mereka menjadi penerjemah saya setiap ada surat atau pengumuman dalam bahasa norsk. Makin banyak teman baru, makin pede jika bertemu orang, dan menjadi pribadi yang kuat, mandiri, penyabar, tidak mudah mengeluh dan tidak suka merengek.
Mereka menjadi anak-anak yg menyukai aktivitas outdoor, mereka suka traveling, main ski, hiking, kayaking dan stamina pun menjadi lebih tangguh. Mereka jarang sakit selama di norwegia, kalaupun pernah sakit tidak pernah sampai minum antibiotik dan nebulizer yang saya bawa dari tanah air pun sukses menganggur di pojok lemari.

Di rumahpun mereka jadi lebih mandiri dan banyak membantu saya mengerjakan pekerjaan rumah. Mereka menjadi terampil untuk merapikan mainan, mencuci piring, membereskan tempat tidur dan melipat pakaian yg telah dicuci.

Untuk saya sendiri, selain saya punya segudang cerita untuk cucu saya nanti🙂, saya juga belajar untuk membagi waktu dengan lebih baik antara membersihkan rumah, memasak, mengurus keluarga dan tentu saja menikmati ‘me time’, hehe
Saya belajar untuk lebih mandiri dan menerima pekerjaan ibu rumah tangga ini dengan ikhlas. Harus saya akui, sebelum kesini “I was young, selfish and ambitious on my career”. Sekarang….ya tetep “young” dong ya kan umurnya masih 20an (hehe) tapi yg jelas saya merasa tidak egois dan ambisius untuk karir saya sebagai dokter gigi. And I feel happy…. Much much happier than I was before…. 2 tahun telah merubah pola pikir saya, tujuan hidup saya, attitude saya, dan saya belajar untuk menjadi ibu dan istri yg lebih baik dan lebih dekat dengan keluarga.

Sebagai keluarga kami lebih solid, lebih kokoh, kami sekarang punya goal yg baru… Bukan cita-cita sendiri-sendiri lagi, tapi cita-cita bersama. Kami bersama-sama telah mengunjungi tempat-tempat baru yg tidak pernah terbayangkan sebelumnya. Dalam 2 tahun terakhir kami telah menjelajahi 12 negara dan 25 kota di benua eropa yang dahulu cuma kami lihat dari internet dan buku-buku lonely planet. Kami belajar melihat dunia dengan lebih terbuka, melihat perbedaan sebagai sesuatu untuk dimengerti bukan untuk dihakimi.

Keputusan kami 2 tahun yg lalu untuk mewujudkan impian kami, meninggalkan comfort zone dan merantau pada growth zone ini merupakan salah satu keputusan paling berani dan terbaik yg telah kami buat.
Dan pengalaman ini telah memberikan kami fondasi yang kuat untuk kembali ke tanah air.
Sekarang saatnya kami pulang, berbakti pada nusa dan bangsa serta mendaki gunung yang baru di tanah air tercinta.

Dan mengutip tulisan Paulo Coelho
“Tell everyone that it’s possible, and other people will then have the courage to face their own mountains.”

Trondheim, Juli 2013

20130728-224103.jpg

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 30 pengikut lainnya